JUM@T SIANG DI PASAR SUDIMAMPIR

Wednesday, June 27, 2007

Hari Jumat siang biasanya saya gunakan buat jalan bareng teman sekantor sekalian cuci mata setelah seminggu melototin angka-angka di komputer. Setelah sedikit berdebat antara pengin jalan ke duta mal atau ke pasar sudimampir, akhirnya kami memutuskan buat jalan ke pasar sudimampir aja, soalnya tanggung bulan dan kantong lagi cekak. Setelah naik taksi (sebutan untuk angkutan kota di Banjarmasin) kurang lebih 10 menit, akhirnya sampai juga di pasar yang kami tuju.
Walopun lagi tanggung bulan, ternyata pasar sudimampir tetap aja ramai, orang-orang berjubelan. Mungkin mereka sama seperti kami yang cuman cuci mata atau mungkin juga lagi manfaatin gaji ketiga belas yang barusan dibagi he...he...he... Walopun niatnya cuma cuci mata aja, tapi ternyata akhirnya saya dapat kaos warna coklat buat dipakai di rumah.

Habis puter-puter lantai dua yang rata-rata jualan kain, baju kebaya, busana muslim dan pernak perniknya, kami memutuskan puter-puter di lantai satu. Niatnya sih mau liat-liat sepatu atau sandal, habis sandal yang ada sudah buntut banget seh… sayang koleksi sepatu dan sandal di pasar ini gak begitu bagus ditambah udara dalam pasar yang panas membuat kami gak tahan untuk berlama-lama, apalagi temen saya udah bolak-balik ngelap keringat dengan muka yang merah kayak udang direbus saking panasnya.
Keluar dari pasar, jam masih menunjukkan jam 1 lewat dikit. Wah… masih ada waktu neh buat jalan-jalan cari sandal, abis penasaran banget sih, masak semua toko dah dimasukkin tapi gak ada yang cocok, kalo gak ada modelnya, pasti gak ada nomornya. Akhirnya kami ke toko “MM”, letaknya agak di luar pasar sudimampir. Walopun toko ini agak kecil, namun koleksinya lumayan banyak. Pertama kami masuk, penjualnya langsung bertanya kami kerja dimana, sambil menyebutkan nama bank ini-itu. Agak heran juga dengan pertanyaan ini, memang apa bedanya kerja di bank atau di tempat lain atau profesi lain. Kesannya kok ada pembedaan antara pembeli yang kerja di bank atau BUMN dengan pembeli yang lainnya. Kata temen-temen yang udah pernah belanja di tempat ini, memang setiap pembeli yang datang pasi ditanya kerja di mana, karna barang dan harga yang tawarkan tergantung tempat kerja pembeli. Okelah kalo penjual berorientasi pada segmen pasar, tapi yang penjual yang satu ini sepertinya segmentasi pasarnya bukan pada barang yang dijual, tapi pelayanan. Kalo job kita oke, dia layanin kita pake senyum, kalo job kita dirasa gak oke, dia layani kita seadanya. Waktu kami jawab kalo kami kerja di salah satu perusahaan BUMN, langsung aja semua koleksi di keluarin. Ada satu hal yang bikin kami gak nyaman banget belanja di sini. Setelah teman pilih-pilih sepatu, kebetulan suka dengan salah satu model sepatu dengan nomor 36, setelah dicari-cari ditumpukan (karena penyusunannya gak rapi) akhirnya ketemu juga tuh sepatu. Sebelum nyoba, pasti donk kita liatin ukurannya cocok gak dengan kaki kita, nah setelah dilihat (kebetulan temen cuman pegang sepatu yang kanan) ternyata ukurannya bukan 36 tapi 37, jelas donk teman saya nanya ke penjualnya. Eh… bukannya dapat penjelasan yang sopan, penjualnya malahan bilang “ibu gak pernah makan sekolah ya, masak gak bisa beda-in angka 6 ama 7” terus terang saya langsung kaget setengah hidup mendengar jawaban itu, padahal berani sumpah sepatu yang dipegang temen itu memang nomor 37, memang sih sepatu yang di pegang si penjual nomornya 36, jadi dalam satu dos ada 2 nomor sepatu. Bukannya minta maaf, si penjual malah bilang kalo ukuran yang ada di sepatu yang salah. Ya gak mungkinlah… soalnya ukurannya dibuat dengan tekhnik cetakan bukan tempelan, apalagi setelah dipasangkan memang ukurannya beda. Tapi tetap aja penjualnya ngotot kalo ukurannya salah cetak dan malahan nyaranin sepatunya di kasih spon aja buat ganjal. Nah… loh… apaan tuh… masak pembeli dipaksa beli sepatu yang beda ukuran kanan ama kirinya. Seketika itu juga kami mutusin buat ninggalin tempat itu, apalagi kami juga denger gimana dia marah-marah ke pegawainya karena kesalahan yang mungkin gak sengaja di perbuat. Di depan pengunjung toko, si penjual teriak-teriak ke pegawainya segala macam perkataan kasar ya gak enak di denger telinga. Walopun salah, apa gak sebaiknya si pegawai di tegur baik-baik tanpa harus teriak-teriak di depan pelanggan. Mungkin dia gak sadar atau mungkin gak belajar marketing, customer satisfaction dan laen-laen ya… dia gak sadar kalo kelakuannya bikin pelanggan gak nyaman dan akhirnya mutusin gak balik ke situ lagi. Dia mungkin gak sadar kalo promosi dari mulut ke mulut bisa jadi alat promosi yang sangat ampuh. Seperti kami yang akhirnya mutusin gak jadi beli dan gak akan pernah balik lagi ke toko itu, kami lebih milih barang yang agak mahal dikit, tapi kualitas dan pelayanannya baik daripada barang murah tapi kualitas dan pelayanannya amburadul kayak gitu. Kami juga bisa menjadi promosi yang buruk, karena sampai kantor kami ceritakan pengalaman kami pada temen yang lainnya. Bukan kah ini juga sebuah promosi? Tapi promosi ini secara tidak langsung akan berpengaruh pada temen-temen yang lain. Buktinya sekarang emang toko itu agak sepi pengunjung, mungkin karna attitude penjualnya yang kurang baik.
Btw pengalaman siang ini, walaupun sedikit bikin kesel, tapi juga memberi pengalaman yang berharga buat saya yang lagi belajar usaha kecil-kecilan. Ternyata kepuasan konsumen bener-bener berpengaruh pada kelangsungan usaha. Setiap kali konsumen memperoleh kepuasan dengan kualitas dan pelayanan kita, bukan saja mereka akan kembali lagi, tapi mereka juga akan promosi mulut ke mulut yang membawa konsumen-konsumen baru. Tapi sekali saja mereka tidak puas, mereka akan berpaling. Dan parahnya mereka akan menceritakan keburukan kita yang mengakibatkan kita kehilangan konsumen.


1 comments:

JALOE June 28, 2007 at 1:07 PM  

jadi yg benernya apa mama naufal,..mau beli baju atau cuci mata..:D salam kenal yach

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Columnus by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP