bolu kuwuk, kue tradisional yang jadi favorit

Sunday, March 22, 2009

Sebenernya bolu kuwuk bukan kue istimewa yang lagi ngetren sekarang ini, tapi bolu panggang yang satu ini udah jadi kudapan favorit keluarga sejak jaman bahuela. Saya juga gak ngerti knapa dinamakan bolu kuwuk, bahkan saya juga gak tau apakah namanya memang bolu kuwuk, tapi begitulah keluarga kami menyebutnya. Rasa penasaran membuat saya browsing untuk tau lebih lanjut nama asli kue tradisional ini n cara membuatnya, tapi belom ada yang berhasil memberikan definisi yang memuaskan, tapi yang saya tau ternyata banyak orang memberi nama yang sama untuk kue yang satu ini. Kenapa bolu ini jadi favorit keluarga saya? Karena kue ini pas banget buat anak-anak yang lom punya gigi sampe lansia yang udah gak punya gigi, alias pas buat siapa ajah... yah kue ini emang empuk sekali, trus rasanya manis. Kalo bondan sih bilang mak nyos.... satu lagi lagi yang bikin kue ini tete jadi kue favorit, karna nyarinya susah!!! Jadi gak bisa dinikmatin tiap saat.


Bolu kuwuk, bolu ini berbentuk bulet atau ada juga yang bulat telur sebesar kepalan tangan anak kecil. Kalo menurut cerita dari nenek n ortu, bentuk inilah yang membuatnya diberi nama kuwuk, sejenis binatang yang suka hidup di desa. Yah... kue ini emang kue tradisional, makanya kalo pas pengin makan bakal susyeh nyarinya di supermarket atau hypermart yang banyak bertaburan akhir-akhir ini. Bahkan di pasar tradisionalpun kita belum tentu bisa menemukan kue yang empuk dan manis ini. Nah... secara gak sengaja, saya malah menemukan pabrik pembuat bolu kuwuk di wonosobo, kota kecil di jawa tengah yang terletak di bawah gunung sindoro sumbing. Wah... bener-bener surprise. Ternyata gak susah untuk untuk bisa sampai ke lokasi pembuatan bolu kuwuk, kalo para bloggers mau nyobain nyari. Kalo dari arah semarang, dikiri jalan setelah terminal ada lampu merah, ambil jalan yang belok ke kiri, trus sampai nemu gapura, masuk deh ke gapura, tapi langsung belok kiri ya, nah kalo bener di sebelah kiri ada kayak rumah makan, tapi jangan belok ke situ ya.. jalan terus aja... jalannya memang jalan desa jadi kalo naek mobil agak goyang-goyang dikitlah.. jalan sekitar 100 meter, nanti ada rumah dikanan jalan yang banyak tumpukan kayu bakar. Nah di situlah tempat pembuatan bolu kuwuk... kalo belum yakin, tanya aja penduduk sekitar pasti semua tau tempat yang dimaksud. Namanya juga kue tradisonal, tempat pembuatan dan proses pembuatannya masih tradisional juga. Asyiknya pemilik dan pekerja membiarkan kita untuk masuk ke tempat produksi dan melihat proses pembuatannya dari awal sampai pengepakan. Prose awal dimulai dari pembuatan adonan yang terdiri dari tepung, gula, dicampur telur bebek dan telur ayam, plus bahan lain yang saya kurang paham. Setelah selesai pencampuran menggunakan mixer, adoanan siap dituang ke cetakan yang terbuat dari besi tebal, cetakannya seperti cetakan cara bikang, berbentuk bulat yang ditengahnya ada cekungan-cekungan yang jumlahnya 12. Nah setelah siap, adonan dimasukkan ke cetakan ini. Eits... gak semua cekungan dimasukkin adonan loh...dari 12 cekungan, cuman 11 cekungan aja yang diisi. Karna penasaran, saya tanya ke pembuatnya kenapa cetakkannya gak diisi adonan semua, usut punya usut ternyatacekungan emang disisakan satu, karna setelah matang, kue jadi mengembang. Nah... cekungan itu digunakan untuk tempat kaitan biar bisa ditarik keluar dari oven. Selain cetakan yang unik, oven yang digunakan juga unik. Jangan bayangkan oven aluminium yang biasa di pakai di rumah apalaagi oven listrik, oven yang digunakan untuk memanggang bolu kuwuk bener-bener tradisional. Gimana gak tradisional kalo ovennya dibangun mirip-mirip tungku yang ada dirumah-rumah yang punya musim dingin, yah ovennya dibuat dari bangunan batu bata yang ukurannya kira-kira 2 meter x 1 meter n tinggi sekitar 0,8 meter. Dibawah oven ada tempat untuk kayu yang digunakan sebagai bahan bakar. Setelah selesai diisi, cetakanbolu kuwuk dimasukkan ke dalam oven, satu oven kira-kira muat sampai 12 cetakan. wah... banyak juga ya, apalagi pabrik ini punya 2 oven untuk memanggang, jadi sekali memanggang bisa menghasilkan lebih dari 250 bolu! Proses memanggang berlangsung sekitar setengah jam lebih dikit, selama proses ini cetakan harus digeser-geser dan apinya harus dijaga agar bolu bisa matang merata, jadi harus ada orang yang standbye selama proses memanggang. He...he...he... makanya orang yang dapat tugas ini badannya pada “gosong” plus banjir keringat (mungkin keringat ini yang bikin bolunya tambah enak ya.... wa..kak...kak...).


Setelah matang, bolu diangin-anginkan sebentar agar agak dingin sebelum dikemas. Oia selain dikemas kiloan, bolu ini juga dipasarkan dengan kemasan 5 kilo yang dimasukkan kedalam keranjang bambu kecil dan dibungkus plastik. Pengemasan bolu ini memang masih sangat tradisional, karena biasanya yang membeli bolu ke tempat ini hanya pedagang-pedagan yang selanjutnya menjual bolu secara eceran. Untuk menikmati bolu ini, kita tidak perlu merogoh kocek dalam-dalam. Untuk kemasan 5 kilo, bolu kuwuk dijual dengan harga 70 ribu rupiah saja atau 14 ribu satu kilonya. Waktu sampai rumah, saya sempat menghitung ada sekitar 180 buah bolu dalam kemasan 5 kg, jadi kalo dihitung-hitung harga satu buah gak sampai 400 rupiah, harga yang murah untuk sebuah kenikmatan. Keuntungan membeli langsung di tempat pembuatnya, selain bolu yang masih hangat, kita juga bisa memilih plus dapat icip-icip gratis loh.... Nah... siapa yang mau mencoba bolu kuwuk, kue tradisonal jaman baheula yang bikin ketagihan... Tapi jangan lupa kalo mau beli langsung di pembuatnya, jangan datang lebih dari jam 2 siang, karena setelah jam 2 biasanya bolu sudah habis...bis... diambil para pedagang.



2 comments:

Whatever life August 18, 2009 at 9:18 PM  

Hai, Namaku Sunandar

Mamaku juga produsen bolu kuwuk di Yogyakarta
Tepatnya di Badran JT I / 965 RT 56 RW 12
Telp 0274 585111

Omzet sehari 1500-3000 ea dengan harga Rp 750 / ea. Harga sekarang mungkin masih segitu, aku kok gak pernah nanya lagi ya.. soalnya dah 7 bulan gak pulang rumah, nungguin istri yang lagi hamil di Kudus.

Hanya saja, bolu kuwuk yang mamaku bikin, bukan yang kering, tetapi basah, enak sekali pas hangat, pas fresh from the oven. pAs dingin juga enak..
Sayang aku sekarang di kota Kudus,belum bisa mudik ke Yogya.
gak bisa menikmati nikmatnya bolu kuwuk bikinan mama.
Bener, ovennya sederhana banget,

yoyoimut November 8, 2010 at 8:02 AM  

Teman saia yang tinggal dekat-dekat Perpusdy punya pabrik bolu kuwuk. Bentuknya lebih menarik dengan rasa yang manis.

^_^

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Columnus by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP