Flash Back Banjarmasin Bungas

Monday, December 1, 2008

Gak kerasa ternyata dah satu tahun bunda hengkang dari bumi Banjarmasin Bungas, terkadang ada rasa kangen untuk bisa maen ( maen loh… bukan pindah) ke Banjarmasin. Walaupun cuman tinggal selama 4 tahun 7 bulan 16 hari , tapi banyak banget kenangan n cerita yang gak bakal bisa bunda lupain.
Awalnya sempat shock, kaget setengah mati n nangis-nangis Bombay waktu dapat kabar harus OJT ke Banjarmasin. Samsek gak kebayang sebelumnya, yang ada bunda cuman nanya-nanya dalam hati saja (judul lagu kali ye…) kenapa harus bunda yang ke banjar, kenapa bukan yang lain aja seh… Sempet protes, tetapi protes ternyata tidak bisa merubah keputusan. Akhirnya dengan pasrah bunda berangkat ke Banjarmasin, sekaligus saat pertama bunda ngerasain naik pesawat, sesuatu yang mewah menurut bunda (ternyata rasanya gak jauh beda dengan naik bis, malahan lebih ngeri..) . Ternyata Banjarmasin gak seserem yang bunda bayangin, samsek gak ada hutan yang keliatan apalagi makhluk-makhluk primitive seperti yang orang ceritakan. Malahan Banjarmasin tuh kotanya padat merayap, n orang-orangnya heboh abis.. Yang sedikit membedakan Banjarmasin ama semarang tuh cuman sungainya aja.. di banjar neh kemana kita pergi yang diliat sungai mlulu.. sayang sungai di sini kurang terawat, karna banyak yang menjadikannya tempat sampah terbesar sedunia..
Ngomong-ngomong tentang kenangan, banyak banget yang membuat bunda terkenang-kenang ama kota yang satu ini, kalo dibandingkan kenangan di Banjarmasin lebih banyak dari Klaten atau bahkan Semarang. Bunda gak akan bisa ngelupain temen-temen kantor n temen kos yang super duper heboh abis.. Belum lagi tempat-tempat yang sering bunda kunjungi. Kalo ada kesempatan maen ke banjar lagi, bunda pengin nostalgila ke :

Gak kerasa ternyata dah satu tahun bunda hengkang dari bumi Banjarmasin Bungas, terkadang ada rasa kangen untuk bisa maen ( maen loh… bukan pindah) ke Banjarmasin. Walaupun cuman tinggal selama 4 tahun 7 bulan 16 hari , tapi banyak banget kenangan n cerita yang gak bakal bisa bunda lupain.
Awalnya sempat shock, kaget setengah mati n nangis-nangis Bombay waktu dapat kabar harus OJT ke Banjarmasin. Samsek gak kebayang sebelumnya, yang ada bunda cuman nanya-nanya dalam hati saja (judul lagu kali ye…) kenapa harus bunda yang ke banjar, kenapa bukan yang lain aja seh… Sempet protes, tetapi protes ternyata tidak bisa merubah keputusan. Akhirnya dengan pasrah bunda berangkat ke Banjarmasin, sekaligus saat pertama bunda ngerasain naik pesawat, sesuatu yang mewah menurut bunda (ternyata rasanya gak jauh beda dengan naik bis, malahan lebih ngeri..) . Ternyata Banjarmasin gak seserem yang bunda bayangin, samsek gak ada hutan yang keliatan apalagi makhluk-makhluk primitive seperti yang orang ceritakan. Malahan Banjarmasin tuh kotanya padat merayap, n orang-orangnya heboh abis.. Yang sedikit membedakan Banjarmasin ama semarang tuh cuman sungainya aja.. di banjar neh kemana kita pergi yang diliat sungai mlulu.. sayang sungai di sini kurang terawat, karna banyak yang menjadikannya tempat sampah terbesar sedunia..
Ngomong-ngomong tentang kenangan, banyak banget yang membuat bunda terkenang-kenang ama kota yang satu ini, kalo dibandingkan kenangan di Banjarmasin lebih banyak dari Klaten atau bahkan Semarang. Bunda gak akan bisa ngelupain temen-temen kantor n temen kos yang super duper heboh abis.. Belum lagi tempat-tempat yang sering bunda kunjungi. Kalo ada kesempatan maen ke banjar lagi, bunda pengin nostalgila ke :

  • Kampus Unlam, secara bunda masih tercatat sebagai mahasiswa di kampus ini dan sampai detik ini belum juga kelar alias jadi mahasiswa abadi. Abis gimana donk, jarak yang jauh bikin susah mau konsultasi skripsi –ngeles.com
  • Pasar Wadai atau pasar kue atau ramadhan cake fair, pasar yang satu ini cuman ada pas bulan Ramadhan aja. Pasar wadai ini lah yang bikin suasana lebaran jadi berasa beda dibanding di Semarang. Secara banyak banget makanan yang bikin kita kalap untuk ngeborong apalagi pas perut keroncongan nunggu buka puasa.. Wadai-wadai bener-bener yummy banget, ada bingka kentang, bingka tapai, bingka telur yang lembut banget di mulut, ada amparan tatak, lapis india yang lapisannya banyak banget, ipau, kueh lam yang legit banget mirip kue spakoek, putri selat yang terbuat dari campuran ketan, tepung beras dan santan dan masih banyak lagi wadai yang jumlahnya bejibun. Sayang sekali wadai-wadai ini rata-rata gak tahan lama, jadi bunda harus berpikir 1000kali untuk bawa wadai ini mudik ke Semarang. Please dunk orang banjar, tolong bikin wadai khas banjar yang bisa tahan dibawa menyebrangi lautan

Untuk lauk, ada ikan bakar (secara sungai di banjarmasin menghasilkan macam-macamikan), macam-macam olahan kambing (secara urang banjar suka makan kambing), ketupat kandangan yang dimakan pakai haruan (bahasa jawa baca: ikan gabus), gangan belamak, pais patin dan yang paling kesohor : soto banjar. Paling enak buka puasa makan yang seger-seger dunk, di pasar ini juga menyediakan aneka es buah, es teler yang bikin bener-bener teler, kolak, n jus. Pokoknya ramadhan di Banjarmasin bener-bener semarak. Jadi kangen neh…

  • Pasar Terapung, walaupun harus bangun pagi-pagi buta untuk bisa ke pasar ini, tapi bunda tetep aja full semangat, secara di semarang gak ada sungai yang bisa dilalui dengan perahu seperti di banjar. Untuk bisa sampai ke pasar ini kita harus menyewa perahu dari depan masjid sabilal atau di daerah yang namanya kuin. Dengan perahu ini kita akan dibawa menyusuri sungai diantara rumah-rumah penduduk sebelom sampai di sungai yang lebar sekali. di sungai inilah biasanya banyak penjual yang menawarkan macam-macam dagangannya mulai dari wadai, buah, sayur, n ikan dari atas perahu, dan transaksi jual beli dilakukan diatas perahu. Yang unik dari pasar ini, saat kita akan membeli wadai, kita harus mengambil pakai tangkai besi panjang dengan ujung yang tajam untuk mengambil dengan cara di tusuk. Yang seru dari pasar wadai ini, kalo kita pesen makan ke rumah makan terapung, maka kita musti siap-siap makan sambil bergoyang-goyang n pegang gelas minuman kita biar gak tumpah.

Ke pasar terapung kurang afdol kalo gak sekalian ke pulau kembang, di pulau kembang ini kita bakal ketemu nenek moyang yang berekor panjang alias si monyet. Tapi bunda kurang suka ke tempat ini, karena takut ama monyet yang lincah-lincah itu.

  • Pasar Martapura, sebagai seorang wanita tulen, bohong banget kalo bunda gak pengin ke tempat ini. Gimana nggak? Di Martapura ini semua pernak-pernik unik khas dari Kalimantan tersedia di sini. Begitu kita menginjakkan kaki di pasar ini, suasana eksotis langsung menyambut, tiang-tiang kokoh bertuliskan kaligrafi dan menara-menara tinggi seakan mengucapkan selamat datang (hayyah…). Di pasar ini kita bisa beli macam-macam souvenir khas Kalimantan seperti Mandau (senjata khas suku dayak), pernak-pernik dari manik-manik (dompet, tempat tisuu, tas, gantungan kunci), berbagai ukuran lampit (Karpet dari rotan). N buat orang-orang yang berkantung tebal, biasa mereka berburu perhiasan dari permata yang harganya bisa sampai puluhan juta. Kalo bund amah biasanya cuman hunting aksesori-akseori dari batu yang murah meriah. Pengin juga sih punya perhiasan permata sebagai bukti kalo bunda pernah tinggal di Banjar, tapi sampai detik ini gak juga dibeliin sama ayah.
  • Duta Mal, namanya juga ibu-ibu paling gak tahan kalo ada mal, walopun di semarang banyak betebaran mal-mal baru, tapi kalo ada kesempatan ke banjar, pasti bunda gak akan lewatin mal yang satu ini. Walaupun baru berdiri kurleb 3 taon, tapi mal ini selalu ramai dikunjungi urang banjar, secara mal ini mal paling besar yang ada, apalagi setelah kerusuhan beberapa taon yang lalu. Bunda sering banget menghabiskan waktu di duta mal sejak ditinggal ayah pindah ke Semarang, abis suka bĂȘte kalo harus merdiem diri di kamar kos-an yang sempit itu. Walhasil bunda lebih suka nge-mal, cuci mata sekalian ngeliat beraneka macam rupa tingkah laku orang yang lalu-lalang. Ternyata asyik juga ngeliatin orang-orang dengan segala gayanya…

Kalo mau disebutin, masih banyak tempat yang ingin bunda kunjungi, tapi rasanya gak bakal cukup 1-2 hari untuk keliling-keliling Banjar. Yang pasti bunda berharap bisa segera terbang ke Banjar agar bisa segera menyelesaikan kuliah yang terbengkalai, setelah urusan kuliah selesai baru bunda mau keliling bernostalgia dengan Banjarmasin bungas ku dan berfoto-foto untuk mengobatin rasa kecewa karna semua foto di banjarmasin lenyap setelah laptop "toshi" harus diinstal ulang dan kamera digital yang berisi semua kenangan di banjar ilang gak berbekas.

1 comments:

rinto-bjm December 16, 2008 at 11:32 PM  

wah ganti skin ya
btw kapan nih ke bjm lagi :)

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Columnus by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP